askep IUD

Posted: Juni 2, 2011 in Keperawatan Maternitas

 

IUD

(Intra Uterine Device)

 

  1. I.       PENGERTIAN

-          IUD adalah alat yang terbuat dari plastik dan berukuran kecil.                        (BKKBN, 1998).

-          Bentuk inert plastik yang diletakkan di dalam uterus. (Hamilton, 1995).

-          IUD merupakan benda asing yang ditempatkan didalam vacum uteri untuk mencegah kehamilan. (Maulany, 1994, 174).

-          IUD merupakan alat kontrasepsi dalam rahim. (Emanuel F, 1998).

  1. II.    MACAM-MACAM/JENIS IUD

Pada masa ini IUD telah memasuki era generasi keempat, Karena itu berpuluh macam IUD telah dikembangkan mula dari generasi pertama yang terbuat dari benang sutera dan logam (besi baja, stainless steel, dan tembaga) sampai pada generasi plastik (polietilen) baik yang tidak ditambahi obat (unmedicated) maupun yang dibubuhi obat (medicated).

Menurut bentuknya IUD dibedakan menjadi:

-          Bentuk terbuka (open device) misalnya Lippes Loop, CU-T, Cu-7, Margulies, Spring Coil, Multiload, Nova-T, dan lain-lain.

-          Bentuk tertutup (closed device), misalnya Ota Ring, Antigon, Grafenberg Ring, Hall-Stone Ring, dan lain-lain. Pada bentuk tertutup, bila terjadi dislokasi kedalam rongga perut maka harus dikembangkan, karena dapat menyebabkan masuknya usus kedalam lubang atau cincin, dan kemudian terjadilah ileus.

Menurut tambahan obat atau metal:

-          Medicated IUD, misalnya Cu-T-200, 220, 300, 380A; Cu-7, Nova-T, ML-Cu 250, 375; Progrestarest, dan lain-lain.

-          Unmedicated IUD, misalnya Lippes Loop, Margulies, Saf-T Coil, Antigon, dan lain-lain.

III. INDIKASI

Pemasukkan IUD untuk tujuan kontrasepsi dapat dilakukan dengan cara:

-          Telah mempunyai anak hidup satu atau lebih.

-          Ingin menjarangkan kehamilan (spacing).

-          Sudah cukup anak hidup, tidak mau hamil lagi, namun takut atau menolak cara permanent (kontrasepsi mantap). Biasanya dipasang IUD yang efektif lama (Lippes Lood, Nova-T untuk 5 tahun dan sebagainya).

IV. KONTRA INDIKASI

-          Kehamilan

-          Peradangan panggul

-          Peradangan uterus abnormal

-          Karsinoma organ-organ panggul

-          Malformasi rahim

-          Mioma uteri terutama jenis submukosa

-          Dismenorea berat

-          Stenosis kanalis servikalis

-          Anemi berat dan gangguan pembekuan darah

-          Penyakit jantung rematik.

  1. V.    CARA KERJA

Hingga dewasa ini masih belum jelas mekanisme kerja IUD. Telah banyak teori-teori yang dikemukakan oleh berbagai penelitian, namun mekanisme yang pasti belum ditemukan. Pada domba, IUD mencegah pembuahan dengan jalan menstimulir fagositosis dan/atau sitolisis yang menghancurkan sel dalam uterus sebelum pembuahan, serta menghalangi mobilitas sel mani dalam tuba.

Mekanisme kerja IUD:

Berbagai teori dan hipotesis tentang mekanisme kerja IUD adalah sebagai berikut:

  1. Meningkatkan peristaltic usus dan tuba sehingga mendorong sel telur yang belum/sudah dibuahi selit untuk berimplantasi.
  2. Menghasilkan enzim luteolisis yang mempengaruhi fungsi korpus luteum.
  3. Menghasilkan sel-sel radang yang berefek toksis terhadap embrio yang akan berimplantasi.
  4. Terbentuk sel sebagai reaksi terhadap adanya benda asing dan sel  ini dapat menstimulasi fagositosis terhadap spermatozoa.
  5. Bersifat abortifan mekanik karena endomertium yang mengalami trauma akan menolak implantasi embrio muda.

Bila disimpulkan, maka mekanisme kerja IUD mungkin sebagai akibat tergantungnya sel mani dan/atau ovum oleh karena gangguan implantasi blastokista.

VI. EFEK SAMPING

Efek samping IUD cukup tinggi untuk mencegah kehamilan dalam jangka waktu yang lama. Angka kehamilan IUD berkisar antara 1,5-3 per 100 wanita pada tahun pertama dan angka ini akan semakin rendah untuk tahun-tahun berikutnya.

Factor-faktor yang dapat mempengaruhi angka kehamilan IUD adalah jenis IUD; ukuran, besar dan luasnya permukaan IUD; umur aseptor; lamanya pemakaian; dan ukuran teraturnya menjalani jadwal kontrol untuk periksa ulangan.

Sebagian dari kehamilan terjadi dalam 6 bulan pertama setelah insersi, sehingga untuk memperkecil kemungkinan hamil dapat dianjurkan untuk mempergunakan cara atau alat lain selama 6 bulan pertama setelah pemasangan, misalnya kondom atau pantang berkala. Bila selama ini memakai pil, dianjurkan untuk terus memanaknya selama 6 bulan setelah insersi IUD.

  1. VII.          WAKTU PEMASANGAN IUD

Sedang Haid

Pada waktu ini pemasangan akan mudah karena kanalis servikalis agak melebar dan kemungkinan tidak begitu banyak, inipun dianggap oleh wanita sebagai darah haid.

Pasca Persalinan

Pemasangan dini (Immediate Insertion), yaitu pemasangan sebelum ibu dipulangkan dari rumah sakit. Pemasangan langsung (Direct Insertion), yaitu pemasangan 3 bulan setelah ibu dipulangkan. Pemasangan tidak langsung (Indirect Insertion), yaitu pemasangan setelah lebih dari 3 bulan pasca persalinan atau keguguran.

Pasca Keguguran

Langsung setelah keguguran, atau dipasang sewaktu  ibu pulang dari rumah sakit.

Masa Interval

Yaitu antara 2 haid. Bila dipasang setelah masa ovulasi, harus disiapkan wanita tidak hamil atau mereka telah memakai cara-cara lain untuk mencegah konsepsi (kondom, sistem kalender, dan sebagainya).

Sewaktu Seksio Sesarea

Sebelum luka rahim ditutup terlebih dahulu dikeluarkan darah-darah beku dari vacuum uteri, kemudian IUD dipasang pada bagian fundus.

Afteri Morning

Pada kasus-kasus dimana dilakukan tonius dilakukan koitus, maka IUD dipasang dalam waktu 72 jam kemudian, sebelum terjadi implantasi blastokista.

  1. VIII.       TEKNIK PEMASANGAN AKDR

Memperhatikan penyulit AKDR, maka pemasangan perlu mendapat perhatian:

  1. Persiapan pemasangan AKDR
    1. Penderita tidur terlentang di meja ginekologi
    2. Vulva dibersihkan dengankapas lisol, betadin, hibiscrub atau lainnya.
    3. Dilakukan pemeriksaan dalam untuk menentukan besar dan dalam rahim.
    4. Duk steril dipasang dibawah bokong.
    5. Speculum cocor bebek dipasang, sehingga serviks tampak.
    6. Serviks-portio dibersihkan dengan kapas betadin atau lisol atau lainnya.
    7. Dilakukan sodage untuk menentukan dalam-panjang rahim dan arah posisi rahim.
    8. Persiadan dan Pemasangan AKDR

Dikemukakan beberapa jenis pemasangan AKDR sebagai berikut:

  1. Jenis Lippes Loop

-          Lippes Loop dimasukkan kedalam introdusor dari pangkal, sampai mendekati ujung proksimal.

-          Tali AKDR dapat dipotong dahulu, sesuai keinginan atau dipotong kemudian setelah pemasangan.

-          Introdusor dimasukkan kedalam rahim, sesuai dengan dalamnya rahim.

-          Pendorong AKDR dimasukkan kedalam introdusor untuk mendorong sehingga Lippes Loop terpasang.

-          Setelah pemasangan, maka introdusor dan pendorongnya ditarik bersama.

-          Tali AKDR dapat dipotong sependek mungkin untuk menghindari sentuhan penis dan menghindari infeksi.

Komplikasi pemasangan Lippes Loop adalah:

  1. Perforasi yang dapat terjadi pada saat pemasangan atau terjadi kemungkinan dalam bentuk translokasi.
  2. Gejala pervorasi  IUCD adalah penderita merasa nyeri sampai terjadi syok.

Cara menghadapi perforasi IUCD saat pemasangan:

  1. IUCD ditarik kembali
  2. Observasi: keadaan umum, tekanan darah, nadi, dan suhu; evaluasi perdarahan dalam kavum abdomen.
  3. Pengobatan pervorasi IUCD.

-          Anjurkan masuk rumah sakit

-          Berikan antibiotic

-          Observasi keadaan umum dan perdarahan dalam abdomen

-          Bila keadaan umum menurun dilakukan tindakan opersi

  1. Sikap bidan menghadapi pervorasi IUCD saat pemasangan.

-          Konsultasi pada dokter puskesmas, atau dokter ahli.

-          Penderita segera dirujuk ke rumah sakit.

  1. Jenis Cupper T atau Seven Cupper

AKDR Seven Cupper atau Cuper T telah tersedia dalam keadaan steril, dan baru dibuka menjelang pemasangan.

-    Bingkus Seven Cupper atau Cuper T dibuka.

-    AKDR-nya dimasukkan kedalam introdusor melalui ujungnya sampai batas tertentu dengan memakai sarung tangan steril.

-    Introdusor dengan AKDR terpasang dimasukkan dedalam rahim sampai menyentuh fundus uteri dan ditarik sedikit.

-    Pendorong selanjutnya mendorong AKDR sehingga terpasang.

-    Introdusor dan pendorongnya ditarik.

  1. Jenis Multiload atau Medusa

AKDR jenis Medusa atau Multiload telah siap untuk dipasang langsung:

-    Pembungkus AKDR dibuka menjelang pemasangan.

-    Teknik pemasangan langsung dengan mendorong sampai mencapai fundus uteri, tanpa berhenti.

-    Setelah mencapai fundus uteri, introdusornya ditarik.

-    Tali AKDR dipotong sependek mungkin.

-    Sterilisasi pemasangan Medusa atau Multiload lebih terjamin, komplikasi pervorasi terjadi saat pemasangan AKDR

  1. Pemeriksaan ulang AKDR

Setelah pemasangan AKDR perlu dilakukan kontrol medis dengan jadwal:

  1. Setelah pemasangan kalau dipandang perlu diberikan antibiotika profilaksis.
  2. Jadwal pemeriksaan ulang:

-          Dua minggu setelah pemasangan

-          Satu bulan setelah pemeriksaan pertama

-          Tiga bulan setelah pemeriksaan kedua

-          Setiap satu bulan sampai satu tahun

Untuk AKDR tanpa bahan aktif Cupper; pemakaiannya dapat berlangsung sampai menjelang menopause. Sedangkan AKDR dengan bahan aktif Cupper pemakaiannya tiga sampai empat tahun selanjutnya diganti.

  1. Waktu AKDR di buka

Alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) dapat dibuka sebelum waktunya bila dijumpai:

-                Ingin hamil kembali

-                Leukorea, sulit diobati dan peserta menjadi kurus

-                Terjadi infeksi

-                Terjadi perdarahan

-                Terjadi kehamilan mengandung bahan aktif dengan AKDR

Alat kontrasepsi dalam rahim tidak dapat dipasang pada keadaan:

  1. Terdapat infeksi genetalia;

-          Menimbulkan eksaserbasi (kambuh) infeksi.

-          Keadaan patologis lokal: Frungkle, stenosis vagina; inveksi vagina

  1. Dugaan keganasan serviks
  2. Perdarahan dengan sebab yang tidak jelas
  3. Pada kehamilan: Terjadi abortus, nudah perforasi, perdarahan, infeksi.

IX. EFEK SAMPING DAN KOMPLIKASI

Nyeri dan Mulas

Kejang, nyeri dan mulas-mulas serta pegal di pinggang-pinggang biasanya terjadi sehabis insersi IUD, yang pada umumnya akan hilang dalam waktu beberapa hari sampai beberapa minggu. Pengobatannya adalah analgetika dan spasmolitika.

Perdarahan

Dapat terjadi perdarahan pasca-insersi, bercak diluar haid (spoting), atau perdarahan meno atau metroragi. Perdarahan ditangani dengan memberikan obat-obatan seperti; Ermetrin, Metergin, Daflon, Kalsium, Vitamin K dan C, Abodan AC-17 dan sebagainya. Jika perlu diberikan antibiotic. Jika dengan cara-cara perdarahan tidak berhenti atau tetap banyak, dianjurkan untuk mencabut IUD.

Keputihan (Fluor Albus, Lekorea)

Keputihan yang berlebihan mungkin terjadi disebabkan oleh reaksi organ genitalia terhadap benda asing yang biasanya terjadi pada beberapa bulan pertama setelah insersi. Sebelum dilakukan pengobatan, carilah penyebabnya terlebih dahulu. Dapat diberikan tablet oral atau tablet vaginal.

Dismenorea (Nyeri selama haid)

 Tidak seluruhnya wanita yang memakai IUD akan menderita nyeri haid, biasanya terjadi memang pada wanita-wanita yang sebelumnya memang sering mengeluh nyeri sewaktu haid. Pengobatannya dengan memberi analgetika dan spasmolitika.

Disparenia (Nyeri sewaktu Koitus)

 Wanita jarang merasakannya, sering pihak suami mengeluh sakit karena benang yang panjang atau cara pemotongannya seperti bambu runcing. Penanganannya dengan memendekkan benang dan buatlah agar ujungnya tumpul.

Ekspusi (IUD keluar dengan sendirinya)

Sering dijumpai pada masa 3 bulan pertama setelah insersi, setelah satu tahun angka ekspulsi akan berkurang. Biasanya terjadi sewaktu haid.

Faktor-faktoryang berperan pada terjadinya ekspulsi adalah:

  1. Faktor IUD

-          Jenis IUD: Ekspulsi lebih jarang terjadi pada jenis IUD tertutup.

-          Ukuran IUD: Makin besar ukurannya makin kecil kemungkinan terjadinya ekspulsi.

  1. Waktu pemasangan

-          – Angka ekspulsi lebih tinggi pada pemasangan dini dan pada pemasangan langsung dalam waktu bulan pertama pasca persalinan.

  1. Faktor Akseptor

-          Umur dan paritas akseptor; makin tinggi usia dan pasitas makin rendah kejadian ekspulsi.

-          Adanya kelainan pada alat genitalia; misalnya inkompetensi serviks, kelainan uterus, dan sebagainya. Ekspulsi lebih sering terjadi pada kanalis serviks yang terbuka.

Infeksi

Radang panggul (Pelvic Inflamatory Disease = PID) dijumpai pada sekitar 2% akseptor pada tahun pertama pemakaian, namun infeksi ini bersifat ringan. Yang perlu diingat adalah waktu memasang IUD hendaknya bekerja secara lege artis dan suci hama.  

Translokasi-Dislokasi

Translokasi IUD masuk kedalam rongga perut, sebagian atau seluruhnya, umumnya karena adanya perforasi uterus. Hal ini paling sering terjadi pada waktu insersi IUD yang kurang hati-hati atau karena adanya lokus minoris pada dinding rahim atau pada waktu usaha pengeluarannya sulit.

Perforasi dengan translokasi IUD sebagian besat tidak menimbulkan gejala; sebagian besar baru diketahui setelah beberapa kali pemeriksaan ulang, dimana benang tadi melihat. Perforasi lebih sering terjadi pada IUD jenis tertutup; pada pemasangan pasca persalinan dan masa laktasi, serta pada kelainan letak uterus tidak diketahui.

Sikap sebagian besar ahli IUD mengenai translokasi ini adalah sebagai berikut:

-          Karena IUD tertutup (Closed IUD) yang sudah berulang dapat menimbulkan obstruksi usus (Ileus), maka sebaiknya segera dikeluarkan dengan jalan laparoskopi, kuldoskopi atau minilaparotomi.

-          IUD yang mengandung ion-ion tembaga (Copper), karena dapat menimbulkan perlekatan-perlekatan organ dalam perut, maka sebaiknya segera dikeluarkan seperti di atas.

-          Sedangkan pada IUD jenis dan bentuk terbuka (Open IUD), jika tidak ada gejala dan akseptor dapat diberi pengertian, pengeluaran IUD tidak perlu dilakukan terburu-buru. Kecuali bila oleh karena ini akseptor menjadi tidak tenang, dan meminta dikeluarkan, maka kita wajib mengeluarkannya.

Kehamilan Dengan IUD Insitus

Kehamilan dengan IUD insitu di jumpai pada 1 sampai 3 kasus per 100 wanita dalam tahun pertama pemakaian. 2 dari 3 kehamilan terjadi dengan IUD insitu dan selebihnya terjadi karena ekspulsi yang tidak diketahui. Risiko terjadinya keguguran pada kehamilan dengan IUD insitu lebih tinggi dibandingkan dengan kehamilan tanpa IUD. Risiko terjadinya abortus psontan adalah sama jika IUD-nya dicabut atau dibiarkan dalam uterus.

Sikap kita jika menghadapti kehamilan dengan IUD insitu:

-          Bila benang masih dapat terlihat, maka dianjurkan untuk mencabut IUD. Biasanya benang masih dapat terlihat pada lehamilan kurang dari 12 minggu.

-          Bila benang tidak terlihat, biarkan IUD insitu.

-          Beberapa sarjana menganjurkan pencabutan IUD bila IUD dilapisi tembaga atau logam lainnya, karena mempunyai efek teratogenik pada janin dan dikhawatirkan akan terjadi abortus septic.

-          Bila menggunakan IUD tanpa tambahan logam dan bila IUD tidak dapat dikeluarkan karena benang tidak terlihat, maka kehamilan dapat diteruskan. Tidak pernah dilaporkan terjadi malformasi janin akibat IUD insitu sampai kehamilan cukup bulan. IUD yang tetap berada di luar kantung amnion, akan keluar bersama selaput ketuban atau plasenta sewaktu melahirkan.

  1. X.    KEUNTUNGAN  DAN KERUGUAN AKDR

 Alat kontrasepsi dalam dahim dapat diterima masyarakat dunia, termasukIndonesiadan menempati urutan ketiga dalam pemakaian. Keuntungan AKDR sebagai beriktu:

  1. Dapat diterima masyarakat dengan baik
  2. Pamasangan tidak memerlukan medis teknis yang sulit
  3. Kontrol medis yang ringan
  4. Penyulit tidak terlalu berat.
  5. Pulihnya kesuburan setelah AKDR dicabut berlangsung baik

Alat AKDR bukanlah alat kontrasepsi yang sempurna, sehingga masih terdapat beberapa kerugian sebagai berikut:

  1. Masih terjadi kehamilan dengan AKDR insitu
  2. Terdapat perdarahan: Spotting dan Menometroragia.
  3. Leokorea, sehingga menguras protein tubuh dan liang senggama terasa lebih basah.
  4. Dapat terjadi infeksi.
  5. Tingkat akhir infeksi menimbulkan kemandulan primer atau sekunder dan kehamilan ektopik.
  6. Tali AKDR dapat menimbulkan perlukaan portio uteri dan mengganggu hubungan seksual.

Sekalipun masih dijumpai penyulit AKDR kelangsungan pemakaian cukup tinggi, sehingga tetap menjadi andalan gerakan Keluarga Berencana Nasional.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2003. Serba Serbi Kontrasepsi. http://www.dktindonesia.org/andalaniud.php02:0824-05-2006

Bagian Obstruksi dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran bandung. 1980. Teknik Keluarga Berancana.Bandung: Eistar offset.

Bagus, Ida Gede Manuaba. 1998. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana.Jakarta: EGC.

Chamberlain, Geoffery, dkk. 1994. Obstetri dan Ginekologi Praktis.Jakarta: Widya Medika.

Entjang, Indian. 1981. Pendidikan Kependudukan dan Keluarga Berencana.Bandung: Alumni.

Friedman, Emanuel A, dkk. 1998. Seri Skema Diagnosis dan Penatalaksanaan Obstetri Edisi Kedua.Jakarta: Binarupa Aksara.

Hakim, Lukman. 1977. Pil Anti Hamil dan Pengaruh Sampingan.Yogyakarta: Konisius.

Hamitan, Persis Mary. 1995. Dasar-Dasar Keperawatan Maternitas.Jakarta: EGC.

JapanInternasional Cooperation Agung. 1981. Aspek-Aspek Kesehatan KB.Jakarta. PusdiklatDepkesRIJapan International Cooperation Agung (JICA).

Jar. 2006. Tak Lelah Mengkapmanyekan  Kontrasepsi Mantap. http://www.republika.co.id/suplemen/cetak_detail.asp?mid=2&id=241580&kat_id=105&kat_id1=150&kat_id2=20702:1924-05-2006

Krisnadi, Sofie Rifayani. 2002.h Alat Kontrasepsi Dalam Rahin (AKDR) Intra Uterine0Device0(IUD).Bandung.ttp://www.ibuhamil.com/new_design/lihat_artikel.php?id=1&asal=2&limit=20 01:41 25-05-2006

Mochtar, Pustam. 1995. Sinopsis Obstetri.Jakarta: EGC.

Syahrum, Mohammad Hatta, dkk. 1994. Reproduksi dan Embriologi: Dari Satu Sel Menjadi Organisme.Jakarta: FKUI.

ASUHAN KEPERAWATAN

  1. I.       PENGKAJIAN

-          Kaji identitas pasien.

-          Kaji riwayat ibu tentang alat kontrasepsi yang digunakan sebelumnya.

-          Kaji pengetahuan ibu tentang kontrasepsi dan komitmen pasangannya terhadap IUD yang dipilih.

-          Kaji data frekuensi koitus.

-          Kaji apakah ibu memiliki satu atau lebih pasangan seksual serta metode kontrasepsi yang digunakan.

-          Kaji pola keyakinan dan budaya klien.

-          Kaji dan catat dengan teliti tentang respon verbal dan non verbal ketika ibu mendengar berbagai metode kontrasepsi.

-          Kaji pertimbangan rencana kehidupan reproduksi klien.

-          Kaji adanya kontraindkiasi dari pemasangan IUD.

-          Kaji pasien dan panjang rahim dalam pemeriksaan pinggul.

  1. II.    DIAGNOSA
    1. Resiko tinggi infeksi b.d penggunaan metode kontrasepsi IUD.
    2. Resiko tinggi pola perubahan seksual b.d takut hamil.
    3. Rasa takut b.d efek dari penggunaan kontrasepsi
    4. Disstres spiritual b.d ketidaksesuaian keyakinan atau budaya dalam pemilihan kontrasepsi.

III. INTERVENSI

Dx I

Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan dapat mengurangi atau mencegah infeksi dengan kriteria hasil:

-    Tidak terdapat tanda-tanda infeksi.

Tindakan Keperawatan:

  1. Ajarkan klien memeriksa benang IUD setiap kali haid dan pada waktu evaluasi serta sebelum koitus.

Rasional: Mendeteksi kemungkinan IUD keluar dari rahim tanpa diketahui.

  1. Kaji adanya kehamilan saat IUD dalam rahim.

Rasional: Mengurangi resiko abortus yang terjadi akibat IUD masih dalam rahim.

  1. Kaji adannya alergi terhadap tembaga.

Rasional: Adanya alergi tembaga menyebabkan adanya ruam.

  1. Beri tahu tentang tanda-tanda komplikasi potensial.

Rasional: Mendeteksi dini adanya komplikasi.

Dx II

Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan rasa takut ibu/klien akan efek samping dari pemasangan kontrasepsi hingga/menurun kriteria hasil:

-    Klien lebih siap untuk dilakukan pemasangan IUD.

Tindakan Keperawatan:

  1. Diskusikan bersama klien tentang efek samping dari kontrasepsi.

Rasional: Membantu mengurangi rasa takut akan efek samping kontrasepsi.

Dx III

Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan rasa takut ibu/klien saat melakukan hubungan seksual hilang/berkurang dengan kriteria hasil:

-    Ibu mengatakan tidak takut lagi untuk melakukan hubungan seksual.

Tindakan Keperawatan:

  1. Jelaskan serta diskusikan bersama klien tentang keuntungan dan kerugian dari penggunaan kontrasepsi IUD.

Rasional: Membantu mengurangi rasa takut klien.

  1. Diskusikan tentang cara yang aman melakukan hubungan seksual.

Rasional: Menambah pengetahuan klien tentang cara hubungan seksual yang baik.

 

Dx IV

Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan klien lebih yakin dengan penggunaan kontrasepsi yang dipilih dengan kriteria hasil:

-    Klien menyatakan tentang kepahamannya tentang kontrasepsi yang dipilih.

Tindakan Keperawatan:

1.Diskusikan bersama kilen tentang mitos/keyakinan/agama/budaya yang dimiliki klien berkaitan dengan pemasangan IUD.

Rasional: Membantu meyakinkan klien dengan kontrasepsi yang dipilih.

IV. EVALUASI

  1. Rasa takut ibu akan efek samping dan kontrasepsi yang digunakan hilang.
  2. Tidak terjadinya infeksi/infeksi menurun.
  3. Ibu tidak takut lagi melakukan hubungan seksual.
  4. Ibu yakin dengan kontrasepsi yang telah dipilih.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s